Bantuan Sembako untuk nenek Mini Lansia sebatang kara

 

Kali ini kami mendapat informasi bahwa ada seorang lansia yang tinggal seorang diri .. tidak punya KK maupun KTP .. tinggal di sebuah rumah kayu yang berlokasi di kebun warga .. hasil gotong royong dari warga setempat 🙂 

Warga setempat bersepakat untuk bergotong royong bantu mak Mini bangun rumah kayu sederhana, karena rumah yang sebelumnya sudah sangat reyot dan hampir roboh .. Adalah nenek Mini .. atau juga biasa di panggil dengan sebutan mak Mini atau nini Mini .. yang pada siang hari suka duduk di depan rumah kayu nya .. dan malam hari menumpang tidur di rumah salah seorang warga setempat. Mak Mini tidak mau tidur malam di rumah kayu nya .. karena takut tidur sendiri .. Dan pada siang hari .. kadang jika melihat orang datang mendekat .. beliau ini segera "kabur" .. karena .. "takutt .. itu ada yang mau bunuh sayaaa" Namun .. warga sekitar sudah memaklumi bagaimana mak Mini menjalani hidup sehari hari 🙂 

 Bahkan .. mak Mini termasuk seorang lansia yang cukup beruntung .. karena warga setempat menyayangi nenek ini 🙂 

Seorang ibu yang bernama Ati .. rutin mengirim kopi dan mie instan kesukaan mak Mini 🙂 Bu Ati juga bermurah hati bantu memandikan mak Mini 🙂 Kami sangat bersyukur melihat mak Mini begitu di sayang warga sekitar .. mereka menyambut baik bantuan sembako untuk lansia yang mereka kasihi ini 🙂 Mak Mini merasa usia nya sudah 100 th .. sudah hidup sejak jaman Jepang dan anak anak mak Mini juga sudah pada meninggal dunia .. namun warga setempat .. usia mak Mini paling 90 th an .. Yang mana yang benar .. entahlah .. karena mak Mini tidak punya identitas yang jelas 🙂 Yang pasti mak Mini asli penduduk wilayah ini 🙂 

Ketika mendapat pertanyaan .. apakah Mak Mini mau tinggal di panti Jompo .. mak Mini segera menolak sambil tertawa : Nggak mauuu .. begitu katanya 😃 Sehat selalu yaa mak Minii 🤗🙏🙏 Puji Tuhan .. terimakasih Tuhan .. terimakasih atas hati baik para donatur dan semua rekan yang mendukung giat sosial ini 🙂 Tuhan berkati kita semua 🙏 

#BersamaKitaBisa 
#YRHIpeduli 
#KasihTakPandangSiapaKamuSiapaSaya